Pengertian Ilmu Tasauf


Pengertian Ilmu Tasawuf

Tasawuf adalah sebuah metode Islami dalam upaya penyucian diri, sebuah jalan untuk meraih derajat ketuhanan tertinggi sebagaimana diteladankan oleh Nabi Muhammad Saw. Para Sufi senantiasa menjaga diri dari keterikatan dan kecintaan terhadap dunia agar tetap merasa dekat dengan Allah Swt. Buah dari kedekatan ahli Tasawuf (sufi) dengan Tuhannya adalah rasa cinta yang mendalam kepada-Nya.

Tasawuf itu maksudnya adalah secara pokok hendak membersihkan penyakit hati, lalu diganti dengan sifat-sifat terpuji atau berakhlaq mulia. Jika kita telah mengetahui dan mengerti bahwa tidak ada Tuhan melainkan Allah, pastilah ia akan berusaha untuk memantapkan keikhlasan hati di dalam segala yang dikerjakan dan yang dikehendaki, sebab tiada yang di minta keridhoan serta pahala kecuali Allah dan tidak pula ditakuti akan hukuman atau siksaan kecuali Allah.

Dengan demikian, maka penyakit-penyakit hati yang bersembunyi dan bersarang di hati kita akan dapat di hilangkan sampai keakar-akarnya dan sebagai gantinya akan tumbuhlah hati yang baik, sifat, dan berakhlaq mulia. Ini semua akan dapat dicapai jika kita sungguh-sungguh dan memohon pertolongan kepada Allah dengan selalu mendekatkan diri kepada Allah dengan mediasi pembersihan hati, yaitu dengan berzikir kepada Allah, baik secara lisan dan hati. Inilah semua hasil dari pemahaman ilmu tasawuf dengan memaknai syahadat Tauhid.

Rosulullah saw. adalah pembesar dari ahli tasawuf, karena beliau adalah contoh tauladan bagi kita, karena sejak dari kecil beliau telah menampakan kemuliaan akhlaq dari sifatnya. Ahli tasawuf terus berusaha dengan keras untuk mendapatkan kesucian hati serta menjauhi dari segala sifat-sifat hati yang tercela. Jika kita suka mengkaji dengan sebenar-benarnya isi kandungan dalam syahadat yang kedua (syahadat Rasul), maka sudah barang tentu hatinya ingin meniru dan mencontoh kemuliaan akhlaq yang ada pada diri Nabi Muhammad saw. Ringkasnya ia akan selalu berusaha memperoleh kesucian hati dan kemuliaan akhlaq serta membuang jauh-jauh dari segala macam penyakit hati.

Sesungguhnya Rasulullah saw diutus adalah untuk menyempurnakan atau memperbaik akhlaq manusia. Oleh karena itu yang pertama kali Rasulullah ajarkan adalah tentang masalah tasawuf setelah manusia itu telah mengetahui tentang Allah (ketauhidan) lalu diajarkan tentang akhlaq atau budi pekerti yang baik dalam hal ini adalah ilmu tasawuf untuk mencapai tujuan orang-orang yang mulia disisi Allah Swt.

Jika manusia itu sudah meyakinkan dengan semantap-mantapnya tentang ke esaan Allah Ta’ala serta menyakini kebenaran Rasulullah, maka akhirnya akan tumbuh dalam hatinya itu rasa takwa dan sebenarnya inilah sumber pokok dari ajaran Islam dan akan terlintaslah dalam hatinya untuk mengikuti tabiat dan perbuatan Rasulullah saw. dengan berpegang teguh kepada Al Qur’an dan Sunnah.

Dengan uraian tersebut diatas semoga kita dapat mengerti apa itu ilmu tasawuf, siapa guru tasawuf dan siapa yang mengajarkan ilmu tasawuf, karena mempelajari ilmu tasawuf amatlah penting, jika kita telah memahami ilmu Fiqih ( syariat), namun pelajari juga ilmu tasawuf, karena keduanya harus sejalan. Ilmu Syariat adalah seperti mobil, sedangkan Ilmu Tasawuf adalah bahan bakarnya, jika salah satunya tidak ada maka keduanya tidak akan berguna dan tidak pula memberikan manfaat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s